Salam Mesra

SITI ZANARIAH SUHAIMI
Kaunselor Pelatih UTM

Klinik Kaunseling & Psikoterapi
C13, Aras 1, Fakulti Pendidikan
Universiti Teknologi Malaysia
81310, Skudai, Johor

Untuk membuat temujanji dengan saya, sila isi borang di bawah (bawah sekali page ini).

Terima kasih.

Bantu diri sendiri untuk membantu orang lain~

---------------------------------------------------------------------------------------------------------

Thursday, January 20, 2011

Berhenti Menjadi Gelas




Assalamualaikum dan salam sejahtera.. Semoga kalian semua sihat dan sejahtera hendaknya.. Hari ni saya ingin berkongsi tentang CERITA HATI dan kekuatan HATI.. Jom baca..

~~~~~~

Pada suatu hari, ada seorang pelajar menemui gurunya untuk menceritakan masalah yang selama ini membebani fikiran dan hatinya... Pelajar tersebut merasakan bahawa hanya dirinya sahaja selalu ditimpa masalah berbanding rakan-rakan dan keluarganya..

Pelajar: Cikgu, saya merasakan saya menanggung masalah yang besar. Malah lebih besar penderitaan apabila saya tidak mampu menangani masalah-masalah tersebut..

Guru tersebut hanya tersenyum dan memberi peluang kepada pelajarnya untuk meluahkan segala yang tersimpan di fikiran..

Guru: Alia, setiap manusia yang dijadikan olehNya tidak terlepas daripada sebarang ujian dan dugaan. Allah memberi setiap dugaan itu sesuai dengan kemampuan hambaNya. Maka kita sebagai hambaNya harus berusaha mencari jalan untuk menyelesaikan masalah tersebut..

Pelajar tersebut terdiam seketika... Guru tersebut menyambung kembali..

Guru: Baiklah, Alia.. esok bawakan saya dua genggam garam halus.

Pelajar tersebut terpinga-pinga dan bertanya.. "Untuk apa cikgu?"

~~~~~


...Keesokan harinya...


Pelajar: Cikgu, saya dah bawakan dua genggam garam...


Guru: Ok, sekarang awak masukkan segenggam garam ke dalam gelas yg berisi air ni..


Pelajar tersebut pun menurut arahan yang diberikan.. Lalu guru itu pun berkata, " sekarang awak minum air ni..."


Pelajar tersebut minum air yang telah dicampur dengan garam tersebut dan berkata, " Ohhh... Rasanya sangat teruk! Saya tak dapat menelannya lagi..."


Gurunya hanya tersenyum dan berkata.. " OK, sekarang mari ikut saya.."


Kemudian, guru tersebut membawa pelajar itu ke kawasan air terjun yang berdekatan..


~~~~~


Guru: Sekarang, awak masukkan segenggam garam lagi ke dalam sungai ini.. 


Pelajar yang masih kehairanan itu mengikut sahaja arahan gurunya. Segenggam garam yang dibawa terus ditaburkan ke dalam air sungai yang bersih, jernih dan sejuk airnya itu..


Guru: Sekarang, awak minum airnya..


Pelajar tersebut terus menadah air yang mengalir deras itu dengan tangannya, dan minum.. " Wahhhh... segarnya air ni, sejuk dan nyaman.." Perbuatan meminum air sungai tersebut diulangi lagi beberapa kali.


Pelajar tersebut mula bertanya, "Tapi, apa maksud cikgu dengan berbuat semua ini? Saya kurang faham..."


Dan guru tersebut berkata...


"Garam tersebut ibarat MASALAH. Setiap orang akan menghadapi pelbagai jenis masalah di dalam kehidupannya. Namun apa yang membezakan antara individu adalah bagaimana dia menerima masalah itu dengan hatinya.."


"Air yang terisi di dalam gelas dan juga air yang mengalir di sungai yang jernih itu pula diibaratkan sebagai hati manusia... Jika kita memiliki hati yang kecil, tidak kuat dan tidak berani, maka perasaan cepat mengalah akan timbul. Sebab itulah kita merasakan masalah yang dihadapi sangat memberi kesan kepada kehidupan kita..."


"Tetapi, sekiranya kita memiliki hati yang besar, jernih, tenang dan kuat, masalah yang menimpa tidak akan membelenggu diri kita. Seperti garam yang ditabur di dalam air sungai, ianya tidak memberi kesan pun terhadap rasa air tersebut..."


Pelajar yang khusyuk mendengar kata-kata dari gurunya itu terus menangis kerana dia mula menyedari bahawa punca datangnya masalah itu adalah daripada dalam dirinya sendiri... Kita adalah apa yang kita fikirkan. Selepas itu, pelajar tersebut mula bertanggungjawab terhadap setiap masalah yang dihadapinya... 


~~~~~


Setiap orang berhak merasa bahagia. Namun jika terus menerus ditimpa masalah, kadangkala manusia akan hilang pertimbangan untuk merasionalkan diri sendiri.. Di sinilah peranan KEKUATAN HATI. Banyakkan berdoa dan melakukan muhasabah diri. Wallahu'alam~

4 comments:

P0polita said...

amat berguna.. nt nk praktik kt kwn2 yg de masalah la.. =D

kaunselorpelatihutm said...

boleh la try nanti ye... =)

✿ CikCimi said...

hati saye tak kuat saye rase.

kaunselorpelatihutm said...

@ cikCimi--- kadang2 kita je yg rasa tak kuat, tapi hakikatnya kita mampu melatih hati kita supaya jadi kuat. InsyaAllah, try hadiri kursus2 atau seminar 'mengenal potensi diri'.. atau rajin membaca buku2 motivasi... =)

Hubungi Kaunselor Anda

Nama *
Email *
Nombor Telefon *
No Matrik/ Staf
Perkara
 Pertanyaan 
 Temujanji 
 Lain-lain 
Anda Tulis, Saya Baca *
Image Verification
captcha
Please enter the text from the image:
[Refresh Image] [What's This?]
Powered byEMF Web Forms
Report Abuse